Hobi dan Rasa Nyaman

23.11.10


Tiba-tiba saya kepikiran hal ini setelah salah satu sahabat saya nyeletuk kalau dia nggak bisa lagi menjalankan hobinya karena tuntutan profesi. saya jadi kepikiran, saya punya banyak hobi. beberapa contohnya adalah baca komik. Setiap saya beli komik, pasti ada aja yang nyeletuk: "udah gede kok beli komik". Dan saya bingung. dalam hati saya teriak: EMANG SALAAH YAAA??! komik itu nggak identik sama anak-anak lagi, komik itu temanya luas. Ada yang buat anak-anak, ada yang buat dewasa. Saya jadi mikir, dua puluh tahun lagi, saat saya bekerja dan menjadi seorang ibu, apa masih pantas saya mengkonsumsi komik? Apa saya harus meninggalkan zona nyaman dan hobi saya demi sesuatu yang disebut nilai sosial?

Hobi saya yang lain adalah ngepump. Tau kan? itu lho, permainan semacam DDR (Dance Dance Revolution) dengan lima anak panah. Sebenernya saya udah sering main dari SMP, tapi saya berhenti main pas SMA. belakangan ini teman saya yang udah expert banget ngepump sering ngajakin main lagi, jadi deh keterusan. Disini saya mikir lagi, hobi saya nge pump dan saya menikmatinya. dua puluh tahun lagi, saat saya bekerja dan menjadi seorang ibu, apa masih pantas saya bermain pump? Apa saya harus meninggalkan zona nyaman dan hobi saya demi sesuatu yang disebut nilai sosial?

sekarang tentang rasa nyaman. entah kenapa (sebenernya saya malu ngakuin hal ini) saya selalu nyaman dengan sepatu kets. sejenis converse lah. nah, saya juga jadi mikir, sampai kapan saya bisa menggunakan converse? kalau saya lihat nih, saudara dan sepupu saya yang udah kerja nggak ada tuh yang pake converse. waktu saya magang kemarin (wah, saya belum cerita tentang magang ya? hehehe, next time! :P ), saya jadi satu-satunya orang yang pake sepatu kets. ng.. apa itu nggak sopan? masalahnya, saya selalu bermasalah dengan kaki. saya kesulitan nyari sepatu cewek dengan ukuran kaki saya. Apalagi nyari high heels. dapet satu aja udah Alhamdulillah banget.. belum lagi masa hidup sepatu model perempuan yang saya punya. biasanya nggak lebih dari lima bulan. entah itu solnya lepas, atau kainnya yang robek. belum lagi, pake sepatu perempuan atau high heels bikin kaki lecet dan gampang pegel. kembali saya berpikir, dua puluh tahun lagi, saat saya bekerja dan menjadi seorang ibu, apa masih pantas saya memakai converse? Apa saya harus meninggalkan rasa nyaman demi sesuatu yang disebut nilai sosial?

saya mencurahkan ini semua ke mama, dan beliau bilang pada saatnya nanti saya akan ngerti sendiri karena akan timbul semacam rasa kesadaran dari profesi yang saya jalani kelak. tapi saya masih belum bisa ngebayangin gimana hidup saya tanpa komik, pump, dan sepatu kets...

Kalau kalian gimana? siapkah kalian meninggalkan hobi dan rasa nyaman kalian suatu saat nanti? Bantu saya dengan komentar kalian ya.. :)

You Might Also Like

2 comment(s)

  1. pasti bisa !!!! smua juga akan berubah perlahan lahan ..

    ReplyDelete
  2. Biarkan lingkungan merubah keadaanku...Kalau lingkungan gak bisa menghentikan hobiku, TOMERARENAI!!!!!! Apapun kata orang2....usia 30-an masih lihat anime dan ngegame?? So what...

    ReplyDelete

So, what do you think? Leave your comments below!