SOCIAL MEDIA

31.3.09

tugas, tugas, dan tugasss!!!!

Belakangan ini emang musimnya uts yang artinya bakal banyak tugas menumpuk!!! Jujur, gue bingung kalo disuruh milih ujian mana yang lebih enak, take home atau ujian biasa. Soalnya, psati kalau dapet ujian take home, gue selain agak-agak males ngerjainnya (selalu ditunda) dan pasti bikin gue kebingungan mesti ngerjain darimana.

Kayak sekarang ini, gue lagi ngerjain tugas metode penelitian sosial sambil sambian nge net. Haha. ketauan deh mana yang lebih sering :P padahal udah jam setengah sebelas malem dimana biasanya gue udah tidur nyenyak ditemenin boneka emon yang pada akhirnya gue tendang juga. Hhaha.

Nggak tau deh besok kuliah terkom (teori komunikasi) mesti gimana. Yang jelas, mau duduk di depan, merhatiin kelompok yang persentasi, nanya, pulang, ke perpus, nyeri bahan buat mps (lagi), pulang, makan, mandi, ngelanjutin tugas mps, dan tidur...

Aaaaahh.. Everyday is the worst day ever....
29.3.09

Happy Earth Hour ;D

Anjrit. Haduh, parah abis. Sakit bener nih kepala! Tadi gw kepeleset di depan kamarnya Teh Tanti... Haduh. Benjol gede banget nih di kepala!!! U.U

oke, eniwei, kemaren Laskar Saebani (baca: anak-anak kos) ikut ngelaksanain Earth Hour ^^. Tapi, ceritanya agak beda nih...

Karena waktu itu malem minggu, gue sama Mbak Dian mutusin buat jalan-jalan ke Gramed, Makan di Nasgor SMA 3 (Sangat di rekomendasikan. Muateb enak banget!), ke Toko merah, dan terakhir ke Toga Mas. Sesampainya di Gramed, kita berdua heran aja. Soalnya ada diskon buku-buku terbitan Dastan yang lagi obral gede-gedean. Gila aja, masa Perfume jadi 20ribu. Padahal waktu itu gue beli 47ribuan! Huaaa~ Tapi nih ya, sampe sana ternyata... eng-ing-eng. Sama sekali nggak ada buku terbitan Dastan yang di diskon!

Huwaa.. Telat deh. Mbak Febi kecewa banget tuh soalnya dia pengen banget beli buku bird man! haha.. Ayo kita cari lagi di toko buku lain mbak! ;D

Habis dari Gramed, kita makan nasgor di deket SMA3. Buset. Nasgornya dasyat deh. Enak banget. Pokoknya jatah gue makan daging kambing udah diambil buat makan di nasgor itu. Habis, mau gimana lagi, itu kan emang spesial nasgor kambing... Oia, ada yang lucu nih waktu kita lagi nunggu pesenan. Jadi nih, si abang-abangnya masak nasinya langsung satu ember gedeeee banget! Jadi pas si abangnya ngegoreng wajannya gedeeee banget! Tadinya mau gue poto, tapi berhubung tempatnya penuh, nggak jadi deh. Hhehe.

Lagi asik-asiknya makan, gue langsung inget sama Earth Hour yang dilaksanain malem ini. Pas gue liat jam, wah alamat bakal nggak keburu nih.

Akhirnya gue balik ke kost jam 10 (setelah mengetahui kalo togamas tutup jam 9 :P) dan langsung bilang ke Mbak Tanti tentang Earth Hour. Ternyata, baru aja Mbak Tanti nyalain lampu habis ikutan Earth Hour. Hmm.. setelah mikir-mikir... ting!

Gue, Mbak Febi dan Mbak Trias memutuskan buat tetep matiin lampu dan semua perabotan listrik yang ada di kamar kita masing-masing sambil mengungsi ke kamarnya Teh Tanti yang lampunya nyala! Hehe.. disana, waktu satu jam itu nggak terasa banget deh. Kita asik main Family Fued dan ngegosip (Girls Rules) hahha.. Satu jam sajaaaaa.. (lagunya Audi itu loh..)

Oia, barusan aja gue liat-liat video di youtube dan nemuin video yang satu ini.

Haha. gokil banget ngeliatnya. nggak nyangka ternyata gitar doraemon yang jadi banner blog ini emang beneran ada! Pengen deh.. ;D

Oke, segini gulu ya, kepala gue masih sakit berat gara-gara tidurnya cuma bisa ngehadep satu arah.. huhuhu U.U

26.3.09

Arti Sahabat :)

Dulu, duluuuuu banget, waktu aku masih SD, aku pernah nggak percaya sama yang namanya teman (apalagi sahabat.) Hm, pemikiran anak kecil yang aneh kan? Aku aja nggak percaya sama diriku yang dulu pernah ngomong kayak gitu.

Jadi gini ceritaya, waktu itu siang-siang pulang sekolah. Pas aku lago leha-leha nonton tv, penbantuku ngomong:

Mbak Sumi: "Sana, main sama temen-temen. Jangan nonton tv aja"
Aku: "Nggak mau. Mau nonton tivi aja. Aku nggak mau punya temen, mbak."
Mbak Sumi: "Kok gitu? punya temen itu enak lho."
Aku: "Pokoknya nggak mau!"

Aku sendiri dulu aku tinggal di perumahan guru dan ada banyak anak seumuranku disana. Tapi nggak tau kenapa saat itu aku males banget buat main keluar. Terus, beberapa menit kemudian, tetanggaku yang seumuran nyamper ke rumah ngajakin main. Karena aku males keluar rumah, jadi kita main Lido (apa ular tangga ya? aku lupa :P)

Beberapa jam kemudian, aku langsung nangis karena aku dicurangin! Pokoknya aku sebel banget sama dia pada saat itu. Aku nangis sekenceng yang aku bisa sampe tenggorokanku kering sambil mukul-mukulin temenku itu karena dia curang. Dia? Nggak diem aja kok. Dia juga bales mukulin aku.

Mbak sumi langsung dateng melerai kita berdua yang lagi pukul-pukulan.

Mbak Sumi: "Diaz!"
Aku: (sambil nangis) "Dia yang jahat, Mbak! Dia curang!"
Dia: "Aku nggak curang kok, Mbak! Dia yang mukul aku duluan!"
Aku: "Dia curang, Mbak!" (berusaha mukul-mukulin temenku itu yang sekarang digendong Mbak Sumi)
Mbak Sumi: "Diaz, kamu nggak boleh gitu! Nggak boleh mukul-mukulin orang!"
Aku: "Tapi dia kan yang curang, Mbak!"
Mbak Sumi: (berlalu sambil ngegendong temanku itu ke rumahnya)
Aku: "Tuh kan! Bener kataku! PUNYA TEMEN ITU NGGAK ENAK!" (teriak-teriak kearah Mbak Sumi yang mulai menghilang)



Sekarang udah kurang lebih sepuluh tahun sejak kejadian itu. Hm.. nginget ini bikin aku senyum senyum sendiri karena sekarang aku nggak bisa hidup tanpa teman, tanpa sahabat :) ucapanku yang dulu itu mungkin hanya bisa dianggap ucapan anak bocah yang belum tau apa arti dari teman itu sendiri.

Punya temen = nggak enak?

kata siapa? lebih enak kalau kalian punya masalah bisa berbagi dan bertukar pengalaman, lebih enak kalau kalian punya sesuatu yang bahagia dan kalian bagi agar semuanya ikut senang, lebih enak kalau kalian mengobrol bersama sampai tengah malam dimana kalian bebas mengutarakan sesuatu... dan banyak "lebih enak" lainnya yang bisa kalian dapetkan dari teman. ^^


Aku yang sekarang, adalah aku yang belum lengkap tanpa kalian, teman. Bener deh, aku bukan apa-apa tanpa kalian :D Thanks for being my friend, dear xoxo.
17.3.09

Hoahmm.

Kemaren minggu tanggal 15 aku sebel banget sama anak-anak kosan. Gimana nggak, nggak ada panas, nggak ada hujan, mereka sekongkol nyembunyiin sepatu sama beberapa baju yang aku jemur. Aku baru sadarnya malem waktu baru balik dari JEC buat liat pameran buku. Tiba-tiba di depan kamar aku ada tulisan bahwa aku bakalan kehilangan barangku selama-lamanya kalau nggak ngikutin petunjuk yang dikasih. Awalnya sih aku cuek aja. Tapi, semuanya menjadi keterlaluan waktu aku ninggalin kamar karena dipanggil Mbak Yuli di kamarnya. Tiba-tiba aja aku nggak bisa masuk kamarku sendiri karena dikunci. Aku kesel banget waktu itu tapi aku coba tahan. Waktu itu tuh hari udah malem, aku capek karena kemarin jadi panitia di acara PPC dari pagi sampe malem dan paginya aku harus ke GSP nemenin adik kelas yang keterima PBS UGM dan nganterin mereka nyari kosan! Aku cuma mau istirahat!!!

Sampe pada akhirnya, Mbak Trias nemuin sebelah sepatuku yang didalamnya ngasih satu clue lain! Itu artinya aku harus nyari clue-clue lain buat ngedapetin sepatu, jemuran, sama kunci kamarku! Aku udah ngorak-ngarik tempat sampah, bolak balik sana-sini dari kamar blok dalem, blok luar, sampe keluar masuk kamar mbak-mbak kos segala tapi hasilnya nihil.

Saat itu tingkat kekesalanku udah memuncak! aku nggak suka diginiin! Mana badan aku udah capek banget... Akhirnya, aku inget kalau laundrianku yang baru dateng aku titipin di kamarnya Mbak Yuli biar nggak dijailin sama anak-anak yang lain. Sambil sedikit ngebentak anak-anak kosan (sumpah, itu aku lakukan karena saking kesalnya) aku langsung ke kamar Mbak Yuli buat ngambil handuk sama baju ganti dan langsung mandi. Pikirku, habis mandi nanti masa bodoh mau tidur dimana juga. Nebeng di kamarnya Mbak Yuli juga nggak apa-apa yang penting aku istirahat karena aku udah nggak tahan banget capeknya!!!!

Habis mandi, aku heran karena ngeliat kunci kamarku yang udah ngegantung di pintu (selanjutnya, kata Mbak Yuli, dia yang bilang ke anak-anak supaya berhenti ngejailin aku). Secepet kilat, aku langsung banting pintu dan tidur. Pikiranku kacau banget saat itu apalagi badanku yang nggak bisa ku kompromi lagi. Arggghhh!!!


Dan sampai hari ini dimana aku nulis tulisan ini, Sepatu, dan jemuranku belum juga dikembaliin. Yang jelas, aku nggak mau minta agar baju dan sepatu itu dikembaliin sama anak-anak. Aku udah cukup capek kemarin minta dikembaliin tapi mereka nggak ngegubris!!! Ada apa sih sebenernya??????????
12.3.09

Gomenasai

Gomenasai..

lama banget rasanya gak update blog. Gak tau kenapa belakangan ini aku ngerasa aku gak punya banyak waktu (cieelah. berasa lu artis aja, yz! gyahahaha). Bukan, bukan itu maksudku. Gini loh... beberapa hari ini aku dipusingkan sama pertanyaan yang terus ada di kepalaku. Misalkan, kenapa ya satu jam itu cuma berisi 24 jam?? (bukan, bukan ngopi dari lagu istrinya Pongki Jikustik loh), tapi, kenapa mesti 24 jam? kenapa nggak sedikit lebih lama?

well, mungkin itu pertanyaan yang nggak bisa terjawab. maybe.

Ngomong-ngomong, minggu ini aku ngelewatin masa terborosku selama sejarah menjdi anak kos. Kenapa? Karena, Kemaren selama dua hari aku sibuk..... KAROKEAN! Hehehe... gini nih kalau bakat nggak tersalurkan (hoek). Gyahaha.. Walopun di hari pertama karokean sempet ada masalah sama mas-mas dan mbak-mbaknya disana (makin sensi setelah tau namaku di bon ternyata "Mr.Diaz" bukan "Miss. Diaz"), tapi udah clear sih. ck,ck,ck... kalau tiap minggu kayak gini, bisa batal rencana nabung buat Nikon D40/D60 sama silence piano (busett.. sampe kapan ni nabungnya supaya kesampean beli semua barang ini?)

Buat nampung hobiku yang satu itu, si Mumun alias Lulu, nyaranin buat beli mike giru. Jadi, nanti tinggal colok di komputer/lapkety, dan voila.. selamat berkarokean! tapi nih ya, melihat faktor suara lulu (dan Laskar Saebani lainnya) yang kalo ngomong aja udah TOA banget, gimana kalau nyanyi-nyayi di kosan?? yang ada malah kena semprot sama si Nenek! Hahaha... kebayang kalau si nenek marah-marah. Piss ya, nek ;D

Solusi terakhir adalah...... nggak ada solusi! *gubrak* habis bingung mau nyanyi-nyanyi full of musik dimana lagi yang murah meriah? Hmmm.. let me think...
3.3.09

Hmpph!

Belakangan hari ini nggak tau kenapa aku lagi sebell banget sama diriku sendiri. Mulai dari sikapku yang (menurutku) nggak menghargai waktu, sama setiap keputusanku yang selalu aku ambil tanpa pernah berfikir dengan jernih...

kenapa ya aku bisa kayak gini??

Aku nggak mau menyesal di akhir. Menurutku, khusus dalam kasus ini, aku nggak mau menyesal. Daripada aku mendapatkan perasaan seperti itu, lebih baik aku nggak perlu mencoba pada awalnya... dan kini, firasat aku tentang menyesal itu semakin dekat. Semakin nyata.

Sebenarnya, aku nggak mau firasatku ini benar. Tapi selalu gitu adanya dan aku nggak mau mencobanya lagi... Apa yan harus aku lakukan???