SOCIAL MEDIA

23.11.14

Sunday Favorite Links



This is fun. Everytime I surf the internet and read a good blog or find a beautiful video, I always think about this content, Sunday Favorite Links. Well today I'm gonna share some links about exploring yourself. It related to my new content: Self Explore that you can read here. So, here they are

Michelle Phann is a phenomenon. She spread the spirit of beuty through her blogs and videos. This 11 minutes episode will blown up your mind and make your eyes wide open about girls, pressures, and definition of confident. Don't wait any longer, click the link AFTER you finish read this post ;p.

As an expired teenager (;p), this article sums up my 20's life. Yes, it's beautifully writen by the beautiful Michelle Phann. Gosh, why you can doing so much inspirational stuff, Michelle?? And this is my favorite point so far:
10) Your career isn’t who you are - What you do for work is not your entire identity. It is a fraction of what makes you who you are, and if you don’t take time to enjoy or connect with other things, you’ll miss out on so much in life. Hard work does pays off, but life deserves balance and clocking 12-15 hours a day won’t allow you that opportunity.
As I said before, health food and exercise is now a lifestyle. As a 'natural' woman, I don't take it too seriously, despite of my laziness. But just yesterday my friend tell me that i change. My face and 'aura' is a little bit faint. And it's because of my bad lifestyle. I ate a lot and NEVER get exercise. I don't control what I eat. So I wanna change. And this article is motive me well ;)

Well, enough for today. I hope those links help you. And I will very appriciated if you write down some comment on my blog post. Hihihi ^^

Seee you soon!
xoxo,

14.11.14

Is It Important to Set Goals?


What's your purpose on life? Di usia segini kok kayaknya masih ada banyak aja hal-hal yang mau dilakukan :D Yes, I'm agree that passion doesn't always count on age, but we, must look really close as we're facing reality. Sometimes it bites, sometimes don't. Well, nggak seseram itu sebenarnya, tapi di tengah-tengah hari menjelang deadline rasanya seperti apa yang sudah saya perjuangkan selama ini layak dilepaskan. Perasaan-perasaan nggak menentu itu datang dengan kemungkinan yang masih kecil. Berpikir melantur kesana-kesini, berandai-andai jika ada langkah lain yang "lebih pantas" untuk diambil. Walau malam itu selalu saya tutup dengan kembali ke garis besar komitmen yang saya titipkan di ibukota ini, namun perasaan-perasaan aneh itu selalu ada. And by that point, goals is very important.
Setting goals allows you to choose how you want to move through life. Some achievements can take a lifetime to attain, while others can be completed in the course of a day. Setting and meeting goals leads to feelings of satisfaction and accomplishment. 
My goals becomes more realistic every year. I usually put it on pinboard, notebook, or post it to my wall. Attach them not in a higher place, but in a place that I can see everyday. I'm a procrastinator type of people. My only wish since i was 14 is to publish a book. Ideas come and go, but I always dissappointed my self with some excuse that later i regret. At this point, dicipline is very important.
Pernah dengar ungkapan rumput tetangga selalu tampak lebih hijau? Yes, itu juga menjadi salah satu alasan melencengnya sebuah tujuan atau goals. Kalau sedang mengalami ha ini biasanya saya puas-puasin dulu, ambil waktu buat benar-benar mengaggumi "rumput tetangga". Setelah itu, baru saya introspeksi pada diri sendiri. Apa yang sudah saya lakukan hingga titik ini? Pengorbanan apa yang sudah saya lakukan? Bagaimana efeknya jika saya menyerah sekarang? Pokoknya pertanyaan-pertanyaan yang kembali menimbulkan semangat :)

Kalau masih belum ngefek juga, ada sebuah metode yang mungkin bisa dicoba: SMART.
S: Specific -> answer your goals with 5W+1H 
M: Measurable -> goals should be quantifiable, guys. Daripada ngomong "gw mau kurus" mendingan ngomong "gw mau hidup lebih sehat dengan nggak jajan gorengan, mengurangi makan mi instan, dan jogging tiap pagi selama 10 menit)
A: Attainable -> as I said it before, be realistic! Honest with your self while setting goals. It helps.
R: Relevant -> Try to ask this questions to yourself: does my goals seem worthwhile? does this match my needs?
T: Time-Related -> set a due date for your goals to keeps you on track.

And the most important things:


Keep on your track but don't be affraid of innovation. Nggak ada waktu terlambat untuk belajar dan mewujudkan mimpi. Jangan jadikan bad bood sebagai alasan nggak "produktif". Selagi masih muda, selagi masih bisa! Yeaaah! :D
12.10.14

Sunday Favorite Links


Click the picture for the source


Wow It's sunday already! It's been a rough week, I have to reporting one indepth news and one inspiring news about PNS. I must work hard for indepth or hard news reporting, but the journey went well I guess. I hope you guys, and the viewer, enjoy it. Huft.

Well, these are a few of my guilty pleasure article that I found while writing the news. Hehehe :p

Call me ndeso, but I like this video SO MUCH. I watched it 3 years ago for the first time, and I still love it until today. The chemistry between Zooey Deschanel and Joseph Gordon-Levit is so damn good. Not only in 500 Days of Summer (one of my fav movie, btw), but also in this video. Put your earphones on and enjoy the song! :)

Healthy lifestyle is a new trend. A new phenomenon. A good bussiness. A crazy brainwashing. Yep i recon that because like a half in my office (not including me) are in this new-healthy-lifestye. Crazy? Yes! As a person with a body issue, I'm not (yet?) considering myself to this new lifestyle. My goal is one: to be healthy. But I can't eat sweet food, so I think this link is usefull enough. I never know how pounds sugar in my snack or bread or cake, so it's good to bake your own bread. Yum yum!

I miss college, I miss Jogja SO MUCH! As alumnus from Gadjah Mada University, this link is so damn funny but true. Suddenly memories about jogja sprinkle me. Aaaaaaa~~~~~~ *langsunggalau*

Well, enough for today. Have a good sunday, prepare for monday, see you at the next post!
28.9.14

Sunday Favorite Links



Happy Sunday! Sunday is one of my favorite day after saturday and red-date day! Haha, it means that i don't need to work and 100% have a family (or my) quality time. As I can't live without my gadget because so much things (article, website, pics, gifs, etc) i can find on the internet, an idea comes. Why can't I share some of my favorite article in this blog? So here the lists of my favorite:

This article wrote by Ali Mese, a starup marketer. This article tells us about his struggle after he decided to quit his job. Yes, a lot of people that I know always say about quiting their job (including me, sometimes ;p). Well, I already did it once, and it really f*cked my life. No, I'm not growing bussiness like Ali did but the pressure from many people about my decision, and a title "jobless" slowly killing me. So i recomended you, you, you, and you, to think twice before quiting your job and do a prepare like Ali said. Please, consider it first.

The First galau-ing probelem for people in my age is: passion vs living. Am I good enough to purse my passion as my living income? Can I do it? What do I choose? and lalalalalala never ending question season 9. From this moth issue "Work", Tavi Gevinson and her team summarize the topic by interviewing some people who live their live from their passion. A must read item.

Traveling Precils is my daily reads. I love to read how Mbak Ade and her family traveling with low budget, around the world. In this blog you can also find itinerary and useful tips for traveling. Read her blog made me inspire me to do the same thing: traveling with my future kids. hihi :3

Yep, that's all for this week! See you next week! ;D
25.8.14

Komitmen




Komentar suatu "diskusi" ringan seusai evaluasi di kantor tadi cukup menggelitik. Geli sekaligus galau. Khas anak muda kekinian.

Temanya: KOMITMEN.

Komitmen?

Mendengar kata itu saja mungkin sebagian orang sudah bergedik ketakutan.

Sebagian lagi, mungkin santai-santai saja sambil menyeruput kopi panasnya...
termaksuk saya.

Sebagian dari kita mungkin ada yang mencintai seseorang karena keadaan sesaat. Karena dia baik, karena dia pintar, even mungkin karena dia kaya. Tidak pernah terpikir apa jadinya, kalau dia mendadak jahat, mendadak tidak sepintar dahulu, atau mendadak miskin.
Will you still love them, then?
That's why you need commitment.
Don't love someone because of what/how/who they are.
From now on, start loving someone, because you want to.



Pertama kali saya belajar (dan benar-benar tahu) soal komitmen, adalah setelah saya selesai baca buku Test Pack-nya Ninit Yunita. --Buat yang belum baca, buruan baca, saya saranin nggak usah nonton filmnya (;p). Konyol memang, mempercayai sesuatu dari hal-hal berbau fiksi. Kasus klasik remaja expired seperti saya: jatuh cinta pada karakter, plot, tema, dan dialog fiksi. Tapi bukankah hidup itu lucu, karena terkadang justru kita belajar dari kejadian, benda, hingga hal-hal yang tak terduga. Termaksuk (bagi saya) lewat novel itu.

Komitmen tidak melulu dengan pasangan lawan jenis. Bisa juga dengan sesuatu yang kita cintai. Bagaimana kita menjaga nama baik demi nama belakang keluarga yang kita sanding, bagaimana kita setia pada lawan jenis atas dasar cinta, bagaimana kita melindung saudara karena hirarki yang sudah melekat... Kembali, menurut saya komitmen adalah prinsep teguh yang harus dipegang. Yang jika diikuti, terbayar lunas dengan sikap bernama kedewasaan.

Menurut saya, komitmen adalah prinsip teguh yang sederhana. Perumpamaannya Sapardi, sesederhana kata yang tak sempat diucapkan kayu kepada api yang menjadikannya abu. Sesederhana itu. Tanpa pamrih, namun mendapatkan timbal balik yang setimpal tanpa diminta. Menjalankannya, kadang membuat hari berbunga-bunga hingga senyum-senyum seperti orang gila. Tak jarang juga dibuatnya kecewa, seolah menjadi orang paling merana di dunia.

Dalam konteks cinta dan pasangan hidup, menurut saya komitmen juga sederhana. Bukan seberapa banyak saya telah mencari dan mendapatkan, tapi sejauh mana saya memegang teguh komitmen itu sendiri. Ingat kisah Aristoteles dan bunga yang ia petik? Ya, sesederhana merengkuh apa yang terjangkau, tanpa perlu muluk-muluk berharap ada yang lebih di luar sana. Sesederhana itu.

Seperti perbandingan terbalik angin yang menerpa pohon-pohon tinggi, komitmen juga selalu diuji. Inilah yang menggetarkan proses kedewasaan. Dimana sikap dasar kita sebagai manusia diuji. Nafsu dan ambisi ditempa menjadi satu menghasilkan tanda tanya besar pada hati.

Kembali, jawabannya ada pada seberapa besar hatimu mencerna komitmen. Takut? Pasti ada. Wajar karena itu adalah emosi tingkat dasar yang dimiliki semua manusia, mekanisme pertahanan hidup sebagai respon terhadap stimulus tertentu. Yang jelas, melarikan diri bukan alasan, apalagi jalan keluar. Hanya pecundang yang tidak berani menghadapi pilihan-pilihan hidup. Bahkan kekalahan dirancang sedemikian rupa supaya kita belajar bagaimana menjadi pemenang.

Saat ini saya masih percaya, kalau orang-orang dirancang tidak untuk sama. Pemikiran ada untuk berkembang, untuk membuka diri terhadap pemikiran-pemikiran lain tanpa perlu mengusik pendirian akan definisi komitmen yang kita punya.

Gimana, sudah siap untuk berkomitmen?

-d-
4.6.14

Kerja di Televisi? - Bagaimana



Setelah lebih dari enam bulan kerja di salah satu televisi swasta (dan mendapatkan SK resmi dari kantor, hehe) sekarang saya mau cerita dan berbagi pengalaman suka dukanya bekerja di televisi, khususnya di bidang News atau berita :)

Let’s begin! :D

TV itu media audio visual, yang menurut saya sebagai penonton, saya bisa menikmatinya sebagai tayangan atau selingan. Penonton bisa dengan kesadarannya sendiri menonton berita karena ingin mencari informasi. Ia secara sadar memilih berita mana yang mau ia tonton, lalu ia lihat dan dengarkan dengan seksama dan syahdu. Selain itu, penonton juga bisa ‘menggunakan’ televisi sebagai kegiatan sambilan. Misal, nonton tv sambil mengerjakan hal lain, jadi tv nya hanya didengarkan dan sesekali baru dilihat. Makanya, TV harus memiliki kekuatan baik dari segi audio maupun visual. Ini “serunya” dunia tv.

Gambar yang kece akan menghasilkan tayangan yang oke. Sementara naskah yang dituturkan secara apik akan menghasilkan tayangan yang berkualitas. Kedua hal itu gak boleh terpisah.

Selama enam bulan ini saya lebih banyak membuat berita feature dibandingkan dengan hard news. Bisa dibilang, saya lebih dekat berurusan dengan potensi dan kreativitas UKM-UKM dibandingkan dengan meliput perkara KPK dan Tipikor. Lebih asik? Nggak juga :)

Penentuan suatu berita menarik atau tidaknya terletak pada di angle nya. Mau diolah seperti apa naskah yang dibuat? Mau diberi bumbu apa? Mau dikonsep seperti apa? Reporter adalah “tuhan” dari naskahnya sendiri. Satu objek liputan bisa dibuat menjadi beberapa berita dengan angle yang berbeda. Di berita feature, nggak ada berita yang “basi” kalau reporter bisa mendapatkan angle yang nendang.

Sementara ketika membuat berita hard news, usahakan jangan ada intervensi dari pihak manapun. Kecuali jika intervensi pada pihak tertentu adalah syarat utama perusahaanmu. Usahakan netral namun tetap berpihak. Berpihak pada siapa? Pada fakta di lapangan *cieelah yaz* :")

Cover both side juga jadi poin penting dalam sebuah berita, baik itu hard news maupun feature. Mintalah pendapat (sound bite) dari kedua belah pihak agar berita yang dihasilkan berimbang.

Sebagai reporter, tulis beritanya dengan kalimat ringan yang easy listening karena ingat, naskah yang ditulis akan disiarkan dalam bentuk audio. Jadi jangan terlalu banyak menceritakan hal yang sudah ada gambarnya, dan jangan menggunakan kalimat yang bertele-tele.

Sementara sebagai Video Journalist (VJ) atau campers, variasi pengambilan gambar juga diperlukan karena orang kan “menonton” televisi, bukan hanya mendengar televisi. Hehe.. Setelah enam bulan ikut belajar ngambil gambar, ternyata eh ternyata, ada banyak teknik pengambilan gambar dalam satu sequence gambar.

NAH, sekarang gimana sih ritme kerja di televisi?

Satu kata aja: GILA.

Untuk adik adik yang mau kerja di televisi harus tahu dulu nih kalau kerja di TV itu nggak kenal waktu. Perhatiin deh, kebanyakan TV di Indonesia siaran 24 jam. Setiap jam pasti ada program yang disiarin. Nggak berhenti kan? Nggak ada liburnya kan?

Hehe, tapi nggak sampe nggak ada liburnya juga sih. Yang penting harus buka mata dan hati lebar-lebar. Harus legowo kalau kerja di TV itu nggak kenal sistem tanggal merah. Anggap semua tanggal adalah tanggal hitam alias setiap hari masuk. Walaupun biasanya sistem kerjanya adalah 5-2 alias 5 hari masuk dan 2 hari libur, tapi 2 hari libur itu belum tentu hari Sabtu dan Minggu (tanggal merah).

Waktu awal masuk saya dapet sistem 6-1 alias 6 hari masuk dan 1 hari libur *jeng jeng jeng jeng!*. Setiap harinya saya harus bikin 1 berita. Terserah mau hard news atau feature, deadline naskahnya jam 9 pagi dan deadline videonya jam 11 pagi. Disini jiwa jurnalisnya bener bener digembleng. Tiap hari kerjaannya riset, telpon sana sini, keliling Jakarta, dan ketemu banyak orang dan narasumber yang dulu cuma bisa dilihat lewat TV. Sampe dibela-belain nginep di kantor walaupun pada akhirnya beritanya nggak tayang karena “belum layak”. Hahahaha.


Pada akhirnya kerja di TV itu harus berkomitmen tinggi. Harus selalu siap kapanpun dibutuhin, harus selalu punya ide segar untuk diaplikasiin ke liputan, harus cekaten ngejar narasumber, harus inisiatif riset, dan yang paling penting, harus mau terus belajar lagi, lagi dan lagi.

Percaya deh, enam bulan kerja di TV itu belum ada apa-apanya. Kalau saya, sementara ini masih ketagihan untuk belajar dan bekerja di dunia televisi. Intinya sih jangan takut. Selagi masih muda, selagi mampu lari-lari (untuk ngejar narasumber), sehat (kuat angkat-angkat tripod), dan punya keinginan untuk belajar banyak hal, TV bisa jadi alternatif kamu untuk berkembang. 

Selamat menentukan pilihan wahai para calon jurnalis! :D




**Kerja di Televisi merupakan subtema yang saya buat untuk berbagi cerita suka duka sebagai pekerja di bidang pertelevisian. Di update kalau selo atau lagi pengen nulis, wkwk :))
23.5.14

0716


Marshall: I miss my dad, Ted. I miss him so much. 
Ted: I know. 
Marshall: Um, when i was a kid, we would spend the summers in the Upper Peninsula. And every year, we wouldn't get to the cabin 'till, like, the middle of the night.  And so, it would be pitch black, in the middle of the woods. And i could never see anything in front of the headlights, but i always felt so safe 'cause my dad was driving. He was like some sort of superhero who could just see way out into the darkness. Now he just gone. And it's pitch black. And I can't see where I'm going. I can't see anything.
6.5.14

Lost

Source


Ada yang hilang dari sorot matanya.

Mata yang biasanya menatapku tajam itu tiba-tiba melunak, hampa tanpa harapan. Menyisakan bertubi-tubi pertanyaan yang sekaligus membuatku lemas. Ia sedang tidak baik-baik saja. Kerutan juga makin jelas terlihat di keningnya yang dulu dipenuhi guratan melengkung karena tawa. Alis matanya menyatu, mendesak seperti pikirannya yang sedang memikirkan sesuatu yang entah apa. Dan jangan kau tanyakan bagaimana ekspresi bibirnya. Ia tak lagi menyimpulkan senyum, menenggelamkan sepasang lesung pipi tidak simetris yang aku suka.

Ada yang lepas dari genggaman tangannya.

Ia tidak sehangat dulu. Genggamannya membuatku hilang diantah-berantah. Jari-jarinya hanya menyapa tanganku lemas, bukan mantap seperti yang biasa ia lakukan dulu. Seakan meninggalkanku untuk berlari sendiri dan menenggelamkanku di lautan pertanyaan. Ada apa dengannya? Membuatku gamang, larut dalam labirin pemikirannya. Tersesat dan terkubur didalamnya hingga waktu yang tidak bisa ditentukan. 

Apa ini tentang definisimu terhadap kehilangan? 

Meninggalkan dan ditinggalkan seperti berpisah dengan bayangan diri di depan cermin. Tidak akan bisa kecuali kau yang berpaling dan menjauh dari cermin itu. Kau tidak benar-benar ditinggalkan jika yang pergi masih hidup dalam pikiranmu. Jika gelak tawanya masih hadir dalam ingatanmu. Jika bayangan dirinya masih utuh hadir dalam mimpimu, menjelama menjadi senyum-senyum bidadari terindah yang pernah kau lihat.


Dan kau, takkan pernah benar-benar sendiri.

15.3.14

Ambivalensi



Dalam Kilat mata itu, ada keraguan yang dipendam sejak lama. Yang muncul sesekali ketika disulut, seperti anjing berkepala tiga tanpa petikan kecapi pengantar tidur. Hanya pada malam sorot mata itu berkiblat. Dibawah sinar bulan, ia bercerita sambil bersandar di tetes embun pertama. Wajahnya bermandikan sinar biru. Bulan malam mini kurang bersahabat. Hari ini pikirannya bagai terminal pertanyaan.

Apa yang menghantuinya? Diam-diam mencuri satu-satunya yang ia punya. Membuatnya gila dan menghentikan saluran oksigen ke kepala. Seperti budak yang menghamba, Kilat takluk dengan bisu. Perlahan tumbuh pertanyaan yang terus mengakar, hidup, berevolusi menjadi hama penghancur segala. Lalu semuanya terasa asing. Sebelum gelap meninggalkan tanda tanya besar.


Lalu aku disini, berdiri menghadap cermin dan hanyut dalam ambivalensiku sendiri.

14.2.14

Tanpa Muka



Dari kumpulan setan-setan yang ada di Indonesia, menurut saya yang paling menunjukan sisi kesetanannya adalah setan tanpa muka. Kasian banget. Udah setan, nggak ada mukanya pula. Gimana dia bisa dikenal?
*oke yaz, fokus.*

Tapi bener deh, dibandingin setan yang lain, setan tanpa muka juga setan yang paling ngenes. Disaat kuntilanak bisa ketawa sambil buka mulutnya lebar-lebar, dan pocong bisa kedip-kedip matanya kalau lagi kelilipan, setan tanpa muka bisa apa? Nggak bisa apa apa kan? Kasian.

Tapi, justru itu yang membuat setan tanpa muka menjadi setan yang paling setan banget. Pokoknya setan nomer satu diantara kumpulan setan yang lain. Ngalahin Tujuh Setan Paling Setan versi On The Spot lah pokoknya.

Setan tanpa muka juga setan yang paling gampang terdeteksi kalau dia itu setan. Coba kalau kuntilanak, kalau saya ketemu cewek berambut panjang dan berbaju putih di pinggir jalan, belum tentu itu setan. Bisa aja itu mbak-mbak kantoran yg lagi training dan lagi nungguin bis buat pulang. Gitu juga dengan pocong. Kalau saya lagi di pinggir sawah malem-malem dan lihat yang lonjong-lonjong warna putih di deket pohon pisang, bisa jadi itu.... pocong... eh, nggak deng. Bisa jadi itu bonggol pisang yg siap panen tapi dibungkus kain sama pemilik pohonnya supaya lebih mateng. Ya kan?

Lah kalau setan tanpa muka? Ya pasti setan lah, orang gak ada mukanya -_-""

Karena itulah, muka, adalah salah satu aspek penting yang membedakan manusia dan setan. Manusia pasti ada mukanya, bisa mengeluarkan ekspresi. Kalau nggak bisa, ya berarti sama aja kayak setan tanpa muka dong.

Terakhir kali di cek, jantung saya masih berdegup-degup (apalagi waktu ketemu Reza Rahadian, berdegup bingits). Artinya saya masih manusia yang (alhamdulillah) normal. Saya bisa mengeluarkan ekspresi dari apa yang saya rasakan, dan itu normal. Nggak kayak setan tanpa muka. Udah nggak normal, setan lagi.

Tapi, seberapa normalnya kamu, pasti ada satu dari milyaran orang yang punya pemikiran "nggak normal". Misalnya, ada orang yang nggak terima saat kamu mengeluarkan ekspresi. Seolah-olah lupa kalau sedang berinteraksi dengan manusia. Kenapa? Entahlah, mungkin karena terlalu lama berada di depan mesin pekerja? Atau terlalu apatis dengan self control tiap orang yang berbeda-beda? Atau jangan-jangan, terlalu sering main jalangkung dan berinteraksi dengan setan tanpa muka? Entahlah.

Men, saya aja masih bisa maklum kalau Kuntilanak ketawa-ketawa iseng di jendela kosan. Masa sesama mahluk hidup nggak saling ngerti? Itu batu apa hati?




Tol padalarang, 14 Februari 2014
Diaz Lovato.
19.1.14

Sepasang Kaus Kaki Bersih

Picture source

Pagi itu seperti biasa saya terhentak bangun. Seminggu terakhir, deadline yang diberikan produser membuat waktu tidur saya terganggu. Tidak bisa lelap dan selalu terbangun dengan perasaan tersentak.

Jam menunjukan pukul 4 pagi. Saya harus siap satu jam lagi untuk turun ke lapangan, mencari berita ditengah rintiknya Jakarta. Apalagi kalau bukan banjir? Ekspos media besar-besaran di saat seperti ini.

Berbicara tentang banjir, sebenarnya saya adalah penggemar hujan kelas berat. Tapi belakangan hari ini saya kesal karena genangan air selalu membuat sepatu dan kaus kaki saya basah. Bahkan sepatu pink kesayangan saya sudah hampir lepas solnya karena tergerus air hujan. Huf.

Dengan gontai saya berjalan ke rak sepatu dan mendapati kaus kaki saya tidak ada disana. Saya berbalik menuju lemari pakaian dan sama sekali tidak menemukan kaus kaki. Semuanya masih basah sisa liputan banjir kemarin sore. Saya menggerutu dalam hati. Memaki diri sendiri yang selalu lupa membawa sandal jepit saat liputan banjir. Setengah hati, saya lalu memakai sepatu pink (si sepatu favorit) tanpa kaus kaki. Pilihannya hanya dua: meng-hairdryer kaus kaki sampai benar benar kering atau memakai sepatu tanpa kaus kaki. Saya lebih memilih opsi kedua sambil mengingat efisiensi waktu dan penekanan produser ketika sedang kesal dalam kalimat “managemen waktu”.

Seharian itu saya benar benar merasa tidak nyaman. Walau akhirnya saya tidak jadi liputan banjir (dan lagi-lagi lupa bawa sandal jepit), tapi tetap saja kaki rasanya tidak nyaman dan lecet-lecet. Saya baru sadar kehilangan hal kecil yang belum pernah disadari sebelumnya (kaus kaki) ternyata sangat menyebalkan.  Saya baru merasakan nyamannya berjalan dibalut kaus kaki bersih justru ketika saya sedang tidak mengenakannya. “Dinginnya” Jakarta langsung menusuk jari kaki saya yang lecet. Jalan cepat menuju kantor karena takut kesiangan membuat kaki saya berkeringat. Membuka sepatu di ruang ingest karena ada beberapa file yang corrupt menyebarkan aroma tidak sedap mencuat ke penjuru ruangan. Sial, saya butuh kaus kaki bersih!!

Tiga bulan di Jakarta, pikiran saya seperti di-reset ulang. Rasanya saya tidak berbeda jauh dengan robot-robot Ibu Kota, yang hidup tertata untuk sesuatu yang tak bisa dirasakan. Senyum yang hambar, jalan yang cepat, mimpi yang dihantui deadline… Saya sudah membaur dengan segerombolan pekerja yang menyebrang di lampu merah itu. Rasanya ada yang hampa, ada yang hilang, ada yang salah. Hingga kini saya belum tahu apa hal itu, tapi rasanya seperti kehabisan kaus kaki bersih.

Saya tidak ingin menjadi robot. Saya punya detak jantung yang masih berdetak normal, saya punya mimpi yang menunggu untuk diwujudkan, saya punya senyum untuk menggambarkan suasana hati… yang tidak saya punya hanya waktu. Waktu untuk diri sendiri, waktu untuk merenung apa yang sebenarnya saya lakukan, juga waktu untukNya yang sering terlewatkan.

Apakah perjuangan ini akan berbuah manis ketika saya kehabisan sepasang kaus kaki bersih?



entahlah...