Skincare yang Saya Gunakan Ketika Hamil

22.4.18


Rasanya bosan deh ditanya orang-orang kenapa nggak suka makeup-an. Padahal makeup (apalagi lipstik) itu udah jadi hal yang esensial buat saya untuk dipakai sehari-hari. Tapi semenjak hamil ada aja yang bilang kenapa nggak makeup-an? Ya Lord, apa ogut harus makeup-an setebel ondel-ondel? 

Entah karena faktor hormon atau gimana, mungkin makeup-nya jadi gak kelihatan dan saya kelihatan (lebih) kusam kali ya. Karena itulah saya jadi memotivasi diri untuk lebih merawat diri. Makeup nomer dua lah, nomor satunya sekarang skincare.

Keranjingan skincare ini selain berawal dari keinginan diri untuk tetep on merawat diri, faktor lainnya adalah karena racun-racun yucuber dan tren 10 step skincare Korea yang lagi happening itu. Tapi saya belum ngerasa sebutuh itu sih belanja skincare sampe 10 step segala, yang penting beli dan pakai sesuai kebutuhan kulit sajo 

So, di postingan kali ini saya mau berbagi skincare apa aja yang saya pakai. Nggak hanya di waktu hamil aja sih, karena kebanyakan skincare ini udah saya pakai dari sebelum hamil. Saya sempet cek juga kandungan-kandungannya, dan dengan ridha Allah dan niat untuk merawat kebersihan diri, Insya Allah skincare ini aman. But let me know if you have different opinion, ya! Mari diskusi karena tulisan ini bertujuan untuk membantu manteman yang punya permasalahan kulit kayak saya: berminyak pawrah dan kusam. Uwuhh~


Bangun Tidur




1. Ponds Oil Control Facial Foam
Bangun tidur ku terus mandi... lalu cuci muka pake Ponds Oil Control Facial Foam. Saya sudah pakai Ponds dari SMP (waktu masih kinyis-kinyis) sampe sekarang. Canggih bat dah ini pencuci muka, bisa bikin sensasi muka keset setelah dipakai. Dari semua varian Ponds yang ada, saya lebih cucok yang oil control dan yang warna hitam (pure white deep cleansing). Tapi kebetulan lagi seneng pake yang ini karena minyak cling-cling di muka langsung hilang.

2. The Body Shop Tea Tree Skin Clearing Facial Wash
Mentasbihkan dirinya sebagai skincare yang ramah lingkungan dan terbuat dari bahan-bahan alami, mba-mba di semua counter The Body Shop yang saya kunjungi ngotot meyakinkan saya kalau produk mereka bisa digunakan untuk ibu hamil dan menyusi. Baiklah mba, saya percaya. Tea tree facial wash ini saya gunakan berseling dengan ponds. Kalau hari ini pakai ponds, besoknya pakai tea tree, begitu seterusnya. Cucok sih hasilnya di kulit saya, ada sensasi keset-keset gitu setelah pakai. Babay minyak berlebih~

3. The Body Shop Tea Tree Skin Clearing Mattifying Toner
Toner ini saya beli sepaket dengan facial washnya. Edisi travel 100K dapet sepaket gitu. Hemat di kantong lah untuk ukuran Body Shop. Kenapa saya pilihnya yang mini? Kerena enak buat dibawa travel, mengingat dulu saya sebulan sekali ke Malang buat ketemu suami. Rempong kalau beli yang besar trus ditempatin lagi di botol makeup yang kecil-kecil baru dibawa traveling  Trus yang saya suka juga kalau di Body Shop kita bisa balikin lagi botolnya (dan dapet point). Seneng banget bisa sedikit terlibat dalam program recycle-nya. Berasa cool gitu. Wkwkwk. Eniwayyyyy efek dari toner ini kerasa banget apalagi kalau kulit lagi jerawatan. Apalagi pas jerawatnya habis dipencet (jangan ditiru yak, aku mah cuma wanita lemah biasa yang hobi mencetin jerawat) trus pake toner ini ada sensasi trecep-trecep gitu yang menandakan kalau kandungan tea tree nya sedang berfungsi (sotoy parah). Jerawat pun langsung kempes besok harinya (dan tentu meninggalkan bekas). Oh ya buat masalah bekas jerawat, saya cuma bisa tawakal sama Yang Maha Kuasa aja karena sampai sekarang belum ketemu jenis skincare yang niat serius bantu saya ngilangin bekas jerawat. Jadi dirawat pelan-pelan aja pake tea tree ini. Bekas jerawat perlahan menghilang, dan tentunya lagi-lagi kandungan tea tree nya ngebantu buat ngeset muka bebas dari minyak. Cara pakainya juga gampang. Tinggal di tepok-tepokin ke kulit yang kering. Voila! Segyaaar~

4. Inisfree The Green Tea Seed Serum
Secinta itu saya sama green tea! Sebenernya dapat serum ini dari free gift member-nya Inisfree dan baru dipakai beberapa minggu belakangan (setelah nemu di pojokan lemari pas beres-beres). Yang saya lakukan pertama tentu mengecek kandungannya di websitenya. Alhamdulillah (terlihat) aman. Sesuai dengan fungsinya yaitu melembabkan, serum ini pas banget dipakai di kulit saya. Melembabkan tapi nggak bikin minyak berlebih. Tapi sampe sekarang saya masih bingung sih perbedaan toner dan serum. Konon katanya serum itu memiliki kandungan ekstrak, jadi dipakai dikit pun udah nampol. Tapi kita lihat kalau nggak ada perubahan signifikan pakai serum ini setelah habis, kayaknya gak bakal saya beli lagi deh. Hehehe...

5. Inisfree Orchid Enriched Cream
Jadi gini guys, saya tuh sebenernya ANTI banget beli makeup korea karena: warnanya gak ada yang cocok dan overprize! Tapi entah ya, skincare mereka itu selalu menggoyah iman untuk dicoba, termasuk orchid cream ini! OMG, ini enak banget. Wanginya enak, teksturnya enak, dan setelah pakai cream ini rasanya kayak mengunci semua skincare yang udah dipake sebelumnya. Kulit pun siap buat makeup-an! Dulu saya cuma pakai (dan percaya) ponds whitening cream, tapi udah lama banget nggak pakai creamnya ponds. Karena entah kenapa pas iklannya Raisa saya ngerasa kandungan creamnya berubah jadi lebih cair/jel gitu, gak enak dipakai di kulit berminyak (in my opinion ya). Nah semenjak minggu ini pakai si orchid cream ini muka saya berasa kayak Song Ji Hyo aja gitu. Kerasa mulus dan kenyal. Bener-bener ngeset buat makeup-an. Ekstrak orchid nya sendiri ternyata berfungsi buat meremajakan kulit, mencegah proses penuaan, dan mengembalikan kekuatan alami kulit. Yah, walaupun harus nunggu agak lama dulu sebelum creamnya mengering, tapi bagus banget ga tau lagi mau ngomong apa~ Mungkin kalau udah habis nanti saya yaqin mau beli lagi. Semoga rezeki ngalir terus ya Lord... Amin... (?)


Sebelum Pakai Baju


1. Bio Oil
Porno gak sih judulnya? Hahaha.. kalau di skincare muka saya pilh-pilih yang bisa ngunci minyak, kalau di badan beda lagi urusannya. Saya pertama kali tau bio oil dari temen saya. Katanya ampuh banget buat ngilangin bekas jerawat di muka. Tapi waktu itu saya wasalam aja rasanya mau tambah minyak lagi di muka, rasanya it's a big no, yang ada tambah kusem. Tapi pas hamil saya baca cerita salah satu selebgram yang ngerekomendasiin bio oil sebagai step awal pencegahan strech mark. Well, stretch mark itu kan sebenarnya akibat dari pelebaran kulit yang terjadi terlalu cepat, sehingga protein yang ada di kulit pecah dan membentuk garis samar-samar berwarna putih. Terjadinya juga nggak hanya di masa kehamilan aja sih, pas berat badan saya naik secara drastis (sebelum hamil) juga ada tuh si stretch mark, terus ilang sendiri pas berhasi OCD wkwk. Eniwei, walaupun sebagian buibu bilang kalau stretch mark itu "kodrat" ibu hamil, tapi menurut saya kalau kulit bisa dirawat, why not? Jadilah sesuai anjuran, saya mulai pakai bio oil ini di trisemester kedua. Dipakai di perut, paha, belakang paha, lipatan lutut, dan dada. Dipakainya dua kali sehari sehabis mandi. Sampai sekarang alhamdulillah belum ada stretch mark yang kelihatan di lokasi-lokasi yang saya sebutkan tadi. Tapi ndlalah masa ada di lengan! Waks, langsung saya balur semua deh sampe lengan! Hahahaha... Semangat! Oh ya, ini adalah botol kedua yang saya beli. Kenapa ukurannya mini? Kerena biar ena dibawa kemana-mana~

2. Minyak Zaitun Mustika Ratu
Oke, ini adalah penemuan epic tahun di tahun 2017 lalu. Selain cuco buat pijet, minyak zaitun alias olive oil mustika ratu ini punya wangi yang SEGER BANGET gak ngerti lagi . Kalau sebelum hamil biasanya saya pakai ini di daerah super kering seperti tulang kering (namanya bisa pas gitu ya) atau di telapak kaki, sekarang saya pakai minyak ini DI SEMUA BADAN sebagai pengganti body lotion. Kenapa? Karena melembapkan banget! No more kulit bersisik yang bisa digaruk pakai kuku panjang! Ini juga botol kedua yang saya punya, satunya saya stok di kantor jadi kalau perut mulai gatal-gatal tinggal oles pakai minyak zaitun ini (oles bio oilnya dua kali aja habis mandi biar hemat wkwk). Oh ya ngomongin perut gatel, masa kata pak suami itu tandanya rambut baby lagi tumbuh. Percaya nggak gengs? Kok saya nggak ya.. hahahaa.. emang kerasa ya kalau rambut baby-nya tumbuh? Menurut saya sih gatel karena kulitnya megar-megar. Cobaan buibu lagi nih gak boleh garuk-garuk pas lagi gatel. #AkuKuduKuwat 

3. Vaseline Healthy White Perfect 10+
Karena peran melembabkan handbody sudah digantikan oleh minyak zaitun, saya cuma pakai vaseline di daerah terbuka yang kena sinar matahari: telapak tangan dan kaki. Kalau ngantor pakai sepatu kets, malah cuma pakai vaseline di telapak tangan aja biar nggak belang. Alhamdulillah sekarang kerjanya kantoran, jadi nggak takut gosong lagi. Hehehehe...


Sebelum Tidur



1. L'oreal Micellar Water
All hail penemu micellar water! Dengan kecangihan ini saya nggak perlu lagi pakai makeup remover yang minyaknya segaban itu! Dengan cuma dua crot-an di kapas, semua makeup dan debu-debu keangkat! Ada dua merk micellar watter yang bikin saya jatuh cinta: Loreal biru ini dan Bioderma hijau. Dua-duanya untuk kulit berminyak. Cuma karena kesenjangan harga aja, saya beli Bioderma kalau lagi ada promo aja wkwk~ Sensasi habis pake micellar water itu lho, keset banget bikin makin cinta sama kulit sendiri. Pokoknya saya nggak bisa hidup kalau nggak ada micellar water! Kalau lagi traveling dan ketinggalan pun saya bela-belain beli lagi (yang paling murah wkwk) pokoknya yang penting bersihin muka pake micellar water! Secara sekarang udah banyak dan gampang didapet dimanapun. Oh ya, jangan lupa buat cuci muka lagi setelah pake micellar water karena konon katanya, micellar water itu fungsinya untuk menghilangkan makeup dan debu aja, bukan sebagai pengganti facial wash. Bener sih, rasanya kalau nggak cuci muka lagi habis pake micellar water dan langsung tidur, besok pagi kulit muka saya bagai kilang minyak yang sedang menunggu untuk di tambang. It's a big no!

2. Momohime Peach Mouisturize Lotion
Jadiiii ini adalah skincare Jepang pertama yang saya punya and I love it! Dikasih langsung sama ownernya waktu ketemu tahun lalu di Thamrin. Produknya udah tersertivikasi halal jadi Jepang (inget guys, lembaga halal bukan cuma MUI aja), free alkohol, pork, dan bahan-bahan membahayakan lainnya. Walaupun namanya mosturize lotion, tapi ini sebenarnya adalah toner. Cara pakainya tinggal dituang di tangan dan di puk-puk di wajah. Seger! Wanginya juga uhhhh enak! Wangi buah peach (momo) yang belum pernah saya temukan di skincare lainnya. So far saya cocok banget pakai ini. Kulit jadi segar dan keset. Buat yang mau beli bisa cek di IG nya atau datang langsung ke gerainya di AEON. Bilang aja tau dari Diaz gitu, ya gak bakal dapet diskon juga sih, HAHAHAHAHA.

3. Momohime Peach White Essense
Kalau ini semacam serumnya Momohime gitu. Tapi karena saya ngurangin banget produk pemutih, jadi ini hanya saya pakai seminggu sekali. Teksturnya cair dan mudah menyerap. Wanginya itu lho, hmmmmm! Enyak! 

4. Nature Republic Aloe Vera Shooting Gel 92%
Yang ini pasti pada tau lah ya. Ketenarannya udah nyaingin Lucinta Luna. Semua orang kayaknya pakai aloe vera ini. Saya pakai aloe vera ini sesaat sebelum tidur dan dibawa tidur. Besok harinya kulit lembab paripurna dan halus maksimal. TAPI sebenernya love-hate relationship sih sama skincare ini karena di satu sisi lengket banget dan lama keringnya, tapi di satu sisi bisa numbuhin alis! Believe it or not, semenjak pakai aloe vera ini saya ngerasa alis saya makin tebel gitu. Saya pakainya nggak kira-kira juga sih sebelum tidur, sebanyak mungkin di muka, mata, alis, bulu mata, dan anak-anak rambut yang ada di dahi. Seger banget! Oh ya, ini juga senjata ampuh saya sehabis renang. Kulit rasanya nyeesssss gitu habis dipakein aloe vera ini. Emang sifat utama dari lidah buaya kan mendinginkan~ nyessss~


Seminggu Sekali


1. The Body Shop Drops of Light
Saya suka banget exfoliate ini! Worth it banget pokoknya! Nggak perlu repot-repot pakai kapas, tinggal pump, gosok-gosok di muka, keluar deh daki-dakinya! Yang seru, kalau kita pake lagi nih di spot yang sama yang udah kita exfoliate tadi, dakinya gak bakal keluar lagi. Yup, itu indikasi kalau drops of light ini kandungannya emang ngangkat sel kulit mati. Bukan ala-ala mengubah cairannya jadi daki palsu gitu (ngerti kan ya? wkwk). Trus pas dipake juga rasanya nggak sakit sama sekali. Lempeng aja gitu tau-tau udah bersih. Emang ya, skincare body shop itu bagus-bagus! Tapii ada tapinya nih, drops of light ini setelah dipakai bikin kulit jadi lengkeeeet banget. Jadi harus langsung dibilas pakai facial wash.

2. Innisfree Jeju Volcanic Pore Clay Mask
DAN INILAH saudara-saudara, produk pertama yang membuat saya melirik skincare korea! Saya gak pernah punya masalah dengan pori-pori sebenernya, tapi waktu itu keracunan videonya beauty vlogger Suhay Salim yang bilang produk ini cucok. Pas habis dipakai, EH IYA DONG BAGUS BANGET. Mud mask yang mengubah persepsi saya tentang masker. Pas dipake dan kering itu dia nggak narik-narik dan nggak bikin retak di muka. Sehabis dibilas pun WOW EMEZING, kulit rasanya plong dan terbebas dari beban (walaupun bukan beban cicilan, hiks). Nah pas saya hamil, gak tau kenapa nih pori-pori di bawah bibir (dagu) jadi megar. Waktu itu solusi sotoy saya pakai masker egg clay yang warna hitam itu lho, yang bisa angkat komedo. BUT IT GET WORSE. Kulit dan pori-pori di dagu saya malah menghitam, setiap ketemu orang pasti ditanya dagunya kenapa. HOROR pokoknya. Saya tinggalkanlah itu masker komedonya dan balik ke jeju volcanic ini sambil bertawakal (apa salah saya ya Lord). Setelah pemakaian rutin, komedo dan dagu hitam saya perlahan memudar! Puji syukur kehadirat Tuhan YME!  Semenjak itu saya makin rutin pakai clay mask ini.  Kadang seminggu sekali, kadang seminggu 4 kali. Hehehehe... DAN GAK HABIS-HABIS DONG! Definitely will repurchase this clay mask


Well, itulah skincare yang saya gunakan di masa kehamilan ini. Seperti yang saya bilang, terbuka untuk sharing ya. Siapa tau membantu teman-teman lain yang membuthkan info mengenai perawatan muka di masa kehamilan.

See you on the next post

You Might Also Like

2 comment(s)

  1. aku waktu hamil ga berani pakai apa2 mbak, sampe kusem banget kulitnya hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. trus kalau cuci muka gimana? Pakai air aja ya?

      Delete

So, what do you think? Leave your comments below!