SOCIAL MEDIA

10.5.19

Memulai MPASI


Memasuki usia ke-5 bulan rasanya udah deg-degan aja gitu antara excited mempersiapkan MPASI pertama D dan deg-degan apakah saya SANGGUP membuatkan MPASI setiap hari? Duh, memang kalau orang-orang bilang new mom itu banyak bingungnya YA EMANG BENER. Jangankan new mom, old mom (?) juga suka masih banyak bingungnya kok.



Belum lagi ditambah dengan kebingungan kapan memulai MPASI yang tepat. Yes yes saya tahu kalau MPASI itu mulai diberikan di waktu bayi berusia 6 bulan. Tapi ada aja gitu saran, komentar, dan pendapat orang soal waktu pemberian MPASI pertama. Ada yang bilang: “itu anaknya udah mangap-mangap udah mau makan kasih aja kasihan lapar”, “asinya udah dikit kali jadi nangis terus karena lapar”, “itu tangannya dimasukin ke mulut terus, lapar tuh”, “anaknya ngeliatin terus pas makan tuh, lapar tuh.” Dan masih banyak komentar serupa, yang, mungkin berniat baik, tapi, sorry not sorry, membuat saya risih.

Habis gimana ya, telinga ini rasanya keri denger omongan "katanya-katanya-katanya", "kelihatannya-kelihatannya-kelihatannya." Padahal kan pemberian MPASI juga ada ilmunya, nggak sembarangan, udah pada baca belum? Ngasih makannya juga nggak bisa sembarangan kayak “itu kasih aja sedikit yang lagi di makan, anaknya laper” ya kali. Teksturnya gimana? Apa yang dimakan? Kebutuhan nutrisinya gimana? Emang nggak dipikir sampe situ? *lah jadi emosi, hahaha.

Well kalau udah gini mah memang paling tepat konsultasikan ke ahlinya. Waktu D usia 4 bulan saya mengunjungi dokter anak untuk meminta surat izin terbang sekalian konsul dan dokternya memantapkan saya untuk memulai MPASI di usia D 6 bulan, TEPAT 6 bulan, tidak lebih dan tidak kurang. 

Lalu di usia D 5 bulan, saya kembali ke DSA yang berbeda untuk jadwal imunisasi wajib dan dokternya bilang harus sudah mulai MPASI seminggu lagi. WHAT? To be clear, ya, memang ada satu-dua kondisi tertentu yang menyebabkan anak harus MPASI dini. Tapi di saat itu saya melihat D sebagai anak yang tidak memerlukan MPASI dini: berat badan naik tiap bulan dengan signifikan, tidak sedang sakit atau membutuhkan konsumsi obat atau suplemen tertentu, jadi kenapa harus memajukan jadwal? Alasan dokternya waktu itu karena takut kebutuhan nutrisinya tidak terpenuhi, jadi harus dikejar secepat mungkin (note: waktu konsul ini saya sama sekali tidak sedang melakukan atau baca hasil tes darah atau tes kesehatan lainnya). 


Akhirnya saya iya-iyain aja kata dokternya dan pulang ke rumah dengan perasaan gundah gulana. Sebenarnya masih denial dengan saran dokter yang terakhir karena saya rasa tidak ada faktor yang membuat D harus MPASI awal.

Karena nggak puas, saya lalu kepo. Saya ubek-ubek internet, baca beragam referensi dan terus bacain satu-satu IG Storiesnya dokter Meta (dokter andalanque) supaya malam itu bisa tidur nyenyak. Lalu beberapa hari kemudian saya dan suami sepakat untuk mengikuti saran dokter yang pertama: memberikan asi eksklusif selama 6 bulan dulu lalu baru mulai MPASI.

Baca artikel ini deh, dulu memang pemberian MPASI disarankan oleh WHO dan IDAI bisa dimulai dari usia bayi 4 bulan. Tapi sejak 2012 diubah menjadi 6 bulan karena berdasarkan penelitian manfaat ASI eksklusif selama 6 bulan jauh lebih banyak dan lebih protektif dibandingkan dangan 6 bulan. Tapi seperti yang saya tulis sebelumnya, ada beberapa kasus yang memang baby nya disarankan untuk MPASi dini dan ya nggak papa juga. Kalau ragu pokoknya konsultasi ya, tanyakan ke ahlinya, jangan pakai ilmu sotoy :p.

(dikutip dari website www.idai.or.id)




Oh ya, untuk menu MPASI nya saya menggunakan menu 4 bintang, alias terdiri dari karbohidrat, protein hewani, protein nabati, dan sayur. 




Lalu gimana reaksi makan pertamanya? Nangis kejerr dan GTM parah! Hahaha, gini terus selama 2 minggu karena ternyata D lagi tumbuh gigi (langsung 2!) dan saya sempat stress juga. Cerita ini akan saya tulis secara terpisah nanti, ya.

Segala macam cara rasanya sudah dicoba: gonta ganti resep, ganti tekstur, pakai gula garam, mpasi instan, pakai metode BLW, you name it and it still not work. Hahaha :') Semua orang selalu bilang ke saya untuk sabar karena masa awal MPASI adalah masa perkenalan tekstur dan rasa, dari ASI menjadi makanan telan. Iya sih saya juga paham, tapi tetap aja rasanya galau tak berkesudahan gitu kalau ngelihat anak nggak mau makan. Tapiii, ini nggak lantas membuat saya memaksa D untuk makan, saya nggak mau D nantinya malah stress atau tertekan karena dipaksa. Saya pengen dia tahu kalau makan itu juga adalah sebuah proses, makanya saya selalu stop kalau D sudah mulai bosan atau mau nangis. Biar mood-nya happy lagi, biasanya makanannya dijadiin mainan aja sama dia :’)

Siklus ini terus berulang selama dua minggu sebelum akhirnya mau mulai makan, yeay! So far yang paling cocok di D tetap menggunakan metode responsive feeding dengan tekstur makanan yang lembuuuuut banget. Semua di blender gitu. Alhamdulillah rasanya bahagia banget! Perlahan D mulai naik tekstur mulai dari saring, dan sekarang udah mulai coba-coba makanan ulek (usia 8,5 bulan). 

Cuma ya kalau ada kendala tertentu seperti lagi tumbuh gigi (tumgi) atau lagi traveling yang nggak memungkinkan masak, saya menyesuaikan saja. Ibu juga harus tetap waras, hei. Hehehehe. 

Anyhoo, pengalaman memulai MPASI ini membuat saya banyak merasakan hal-hal baru yang belum pernah saya rasakan sebelumnya. Seperti ngerasain galau saat  D nggak mau makan, capek tapi harus ikhlas saat makanan yang saya buat dengan penuh luv nggak habis dimakan, sampai kegirangan saat D mau lahap makan! Momen ini juga membuat saya terus belajar, belajar, dan belajar lagi karena masih banyak sekali ilmu yang harus dikejar. Bener deh, punya anak itu memang membuat mata lebih membelalak dua kali lipat. Dan berada di periode ini rasanya sebenarnya bukan saya yang mengajari D makan, malah D yang mengajari saya untuk terus memberdayakan diri, untuk membaca dan terus belajar memahami tiap gerak-geriknya.

Terima kasih, D. Tetap lahap makan, ya!



42 comments :

  1. Hello Baby D, kamu cute banget :*

    Wah aku jadi dapat pengetahuan nih tentang MPASI untuk anakku nanti. Aku tuh pengen cobain metode BLW kayak si Kawa anaknya Andien (penyanyi). Anak itu makannya lahap banget, jadi seneng liatnya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku malah nggak berani untuk nyoba BLW mbak, belum siap mental kalau anaknya tersedak hehehe.. Tapi balik lagi sih ke pilihan masing-masing :)

      Delete
  2. Waktu mulai MPASI pertama aku masih pure dulu mba belum 4 bintang setelah semingguang langsung camur sari prohe, karbo dan aku sampai usia 12 bulan belum dikenalkan gulga garam mba jadi pake unsalted butter dulu hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. UB itu memang andalan buibu buat bikin makanan tambah lezat ya hehe

      Delete
  3. Wah bisa di tiru nih kak resepnya

    ReplyDelete
  4. Aku tuh seneng deh liat macam2 menu mpasi kaya gini, jadi pengen di masa depan nanti aku buat mpasi sendiri juga buat anak aku.

    ReplyDelete
  5. Anak saya yang kedua prematur, tapi DSA tetap menginstruksikan untuk mulai makan di usia 5 bulan 2 minggu, berarti usia koreksinya 4 bulan 1 minggu. Waktu itu pertimbangannya karena anak sudah siap makan jadi langsung dicoba dengan menu lengkap. Waktu kakaknya dulu tepat di 5 bulan 2 minggu juga, karena sudah siap makan. Tapi kalo kakaknya susah makan, cuma mau sedikit-sedikit, adenya lahap sekali pengen makan semua..memang tiap anak beda-beda ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak, makanya harus konsultasi juga dengan yang ahli seperti dokter hehe :)

      Delete
  6. Kalau adekku dulu, pakai pisang mbak. Masih tradisional banget kan? Haha

    Btw D, salam kenal ya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga pakai pisang kok tapi buat cemilan hehe :)

      Delete
  7. Ternyata MPASI susah-susah gampang ya mbak. Bisa dijadiin pembelajaran nih buat aku nanti. Thank you udah sharing pengalamannya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak.. harus ekstra sabar dan kreatif mommny nya :)

      Delete
  8. Semangat diri memberi MPASI Mbak...
    Masa ini telah saya lewati, meski sebenarnya saya ingin punya bayi lagi. Amin....
    Si dedek makannya lahap banget. Lucu dan gemes ih. Sehat selalu ya Sayang...

    ReplyDelete
  9. Denger cerita dari temen soal MPASI dengan bayinya aja bikin terpikirkan juga buatku mbak, pasti banyak dramanya. sampai galau juga mbak,
    Iya ya mbak, secara ngggak sadar dedek ngajarin ibunya untuk terus belajar yah.
    wuuhhh dedeknya emeshh bangettt mbak,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak.. hehe iya galau, sebel, capek, seneng, semua jadi satu deh :p

      Delete
  10. Duh. Makanannya habis. Saya jadi iri. Haha. Soalnya anak saya rada picky Eater, emaknya jadi pusing tiap kali jam makan nyuruh anak makan tapi banyak alasan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu pas kebetulan habis aja mbak.. Banyak dramanya juga dibalik itu :')

      Delete
  11. Pengalaman MPASI memang berjuta rasanya ya. Antara semangat mau mengenalkan anak ke tahapan baru sampai galau kalau anak nggak mau makan. Semoga baby D selalu sehat dan lahap makannya.

    ReplyDelete
  12. I feel it, galau, sedih, takut dll. Aku suka gelisah klo anak udah mulai GTM. Meskipun byk yg bilang it's normal, memang ada fase-nya, gpp asal anak masih mau makan yg lain, byk minum susu dll, mamak galau tiada taraa.. padahal anaknya udah 2 tahun skrg.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak.. masalah makanan anak memang selalu buat ibu-ibu galau ya :)

      Delete
  13. Kalo pengalamanku dulu susah banget ngasih MPASI ke anak. Maunya minum ASI aja. Duh, kalo dipikir lagi kok ya nyesel juga karena ga maksimal kasih MPASI

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan menyesal mbak, anak aku pun sebenrenya termasuk yang susah makan. Harus tetap semangaaaat

      Delete
  14. Sedih itu ketika sudah baca dan konsultasi dokter tentang MPASI di usia 6 bulan tapi di KMS posyandu setempat masih tertulisnya 4 bulan dong :D. Itu delapan tahun yang lalu, sih, tapi rasanya saat itu juga sudah lumayan gencar edukasi dari pemerintah. Karena faktor ekonomis kali, ya, sayang kalau stok KMS lama tidak dipakai. Semoga juga diiringi edukasi secara lisan tentang perubahan kebijakan itu. Kalau buku KIA terbaru dari Kemenkes sih sudah jelas ya mencantumkan itu, bahkan tahapan tekstur, frekuensi dll juga sudah merujuk ke panduan complementary food WHO.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kok bisa mbak? Tapi akhirnya ngikutin yang mana?

      Delete
  15. Saya juga masih kerap menemui komentar orang-orang utk memberikan makanan pendamping ASI ini sebelum usia bayi 6 bulan. Bahkan masih sebulan, sudah dikomentari suruh ngasih saja makanan tambahan selain ASI ketika dekbay nya nangis-nangis mulu, dianggapnya ASI masih kurang (masih laper)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga mbak. Tapi omongan gitu selalu saya cuekin. Hehehe.. Kadang juga di iyain aja biar cepet :)

      Delete
  16. Seiring dengan tahap perkembangan si kecil si ibu juga selalu nambah ilmu. Apalagi saat-saat MPASI yang memerlukan kesabaran keuletan dan ketelatenan dalam memasaknya.

    ReplyDelete
  17. Memang susah susah gampang ya bsk, memberikan anak mpasi. Saya sudah mengalami dengan 3 anak. Apalagi ada anakku yang susah makan, maunya susu melulu. Semoga sukses mpasinya😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin.. makasih mbak. Ayo sama-sama semangaaat! :)

      Delete
  18. Sama banget Bunda pas umur 6 bulan MPASI tuh si kecil tumbuh gigi. Mau makan tapi selalu keluar dalam bentuk mencret sampai 5x sehari. Itu berlangsung 2 minggu

    ReplyDelete
  19. Ahey.. selamat MPASI Adek.. semoga bunda selalu diberikan kesehatan sehingga dapat membuat menu MPASI penuh nutrisi ya.. dan kamu lahap makannya.. jadi bunda lebih semangat lagi deh buatin menu MPSI nya..

    ReplyDelete
  20. Pintarnya D.
    Hadapi MPASI itu emang tricky dan kita wajib sabar. Penerimaan tiap anak tentang makanan juga berbeda.
    Seminggu lagi nih saya akan ngurus MPASI lagi, udah mulai dagdigdug lagi nih, moga aja si Dedek ini lebih kooperatif, hihihih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak! Ayo semangat! Nanti ditulis ya mbak pengalaman MPASI nya :)

      Delete
  21. wah aku baru tau kak kalau bayi untuk MPASI juga ada tanda fisik & psikologisnya, aku pikir kalau pas 6 bulan tet ya udah bisa dikasih makan hehehhe. Maklum belum punya anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, jadi Ibu itu sekaligus jadi pembelajar hihi

      Delete